Bab 5
Tahun 2003- Ahmad Farhan.

 Bunyi bising dari arah dapur menarik perhatiannya. Ahmad Farhan yang ketika itu masih tidur pulas di atas katil mulai merasa terganggu.
             Dia bangun. Turun  dari katil lalu menuju ke dapur. Dalam keadaan mamai dan rambut yang kusut-masai, dia menjenguk ke dapur,
            “Umi.”
            “Oh, mak hang!” Beg plastik di tangan umi nyaris terlepas.
            “ Ya, Allah! Paan nih, terkejut umi!”
            Dia sengih melebar. Dengan keadaan yang serabai itu dia mendekati uminya yang ketika itu sedang sibuk menyusun sayur-sayuran di dalam peti sejuk.
            “Apa yang kusut sangat ni Paan?” Soalan umi itu buat dia laju menggaru kepala yang tidak gatal. Makin kusut rambutnya yang sedia kusut itu.
            “Umi tu yang dok kelatak-keletung. Pagi-pagi buta ni umi buat apa. Bukan ke hari ni tak meniaga ke?”
            “Paan oit! Mana ada pagi buta dah. Dah pukul 10 lebih! Paan tu, solat Subuh tak tadi?”
            Dia menyeringai. Menampakkan barisan giginya kepada umi.
             “Ala umi ni. Lepas Subuh baru Paan sambung tidur. Letihlah umi. Nak patah pingang Paan ni. Johor-Kedah bukannya dekat,” rungutnya sambil menarik salah satu kerusi di meja makan yang mempunyai 8 kerusi itu.
            “Itulah. Kan abi suruh Paan balik sini naik bas. Tapi Paan ketegaq juga nak naik motor!” Bebelan umi itu buat dia tersenyum.
 “Aiseh! Umi… bukannya Paan selalu konvoi macam tu. Seronok jugak naik motor ramai-ramai. Highway tu penuh dengan kami aja.” Dia ketawa sendiri mengingatkan perjalanan konvoi semalam.
Dia dan rakan serumahnya Firdaus, serta beberapa orang lagi rakan sekuliah bertolak sejurus Subuh. Memandangkan dia yang paling jauh negerinya, jadi dia menumpang di rumah Firdaus di Tanjung Malim. Melepaskan rehat sebentar. Selepas itu baharu dia menyambung semula perjalanan.
Tetapi disebabkan dia terlajak tidur di rumah Firdaus, jadi dia lambat menyambung perjalanan ke kampung. Dekat petang baru dia bergerak. Sudahnya dia sampai ke rumah pukul 1 pagi tadi. Itu yang dia liat benar nak bangun. Hanya bangun untuk solat Subuh saja. Usai solat, terus dia tumbang ke katil.
            “Ni, Paan balik ke kampus bila?”
            “Minggu depan. Exam dah habis. Sekarang tinggal nak bentang final project aja,” beritahunya pada umi. Sambil itu tangannya laju membuka tudung saji di atas meja. Sepinggan karipap terhidang di hadapan matanya.
            Sedap! Dia menelan liur. Perutnya mula berkeroncong lagu asli. Lapar.
“ Kita ada nak buat kenduri ke umi?” tanyanya sambil tangan mencapai sebiji karipap. Ngap! Sebiji karipap sudah selamat masuk ke dalam mulutnya. Dia mencapai sebiji lagi.
            “Memang nak buat  kenduri. Tapi bukan kenduri kita. Kenduri rumah orang lain,” terang umi kepadanya.
            Dalam pada kusyuk mendengar cerita umi, dia menarik teko yang berisi kopi panas. Lalu dia ambil cawan yang sudah tersedia di atas meja. Baki karipap diketap kuat di mulut kerana kedua tangannya sibuk menuang air ke dalam cawan.

            “Paan! Makan tu pelan-pelan lah. Jangan gelojoh sangat!” marah umi bila melihat kelakuan tidak sopannya itu.
            Dia gelak besar dengan mulut yang penuh berisi karipap, “Sedap karipap umi ni. Nanti kalau makan lambat-lambat, Paiz rembat,” guraunya, mengusik umi.
“Kenduri rumah siapa umi?” tanyanya lagi. Sambil itu dia mencapai karipap lagi. Karipap yang ketiga.
            “Kenduri rumah Pak Cik Chot kamu. Besok ada rombongan nak datang merisik.”
            “Eh, Kak Manis dah nak kahwin? Orang mana umi?” Soalan demi soalan keluar. Dia jadi teruja nak tahu. Kak Manis itu anak kedua Pak Cik Chot. Kakak kepada Ji’a. Bukanlah kakak kandung. Kerana Kak Manis itu diangkat sewaktu masih bayi lagi.
            Umi pernah bercerita padanya, Kak Manis itu khabarnya anak kepada pasangan yang datang dari Iran. Bapa Kak Manis terkorban dalam nahas jalanraya.Manakala ibunya yang tengah  mengandungkan Kak Manis ketika itu cedera parah. Selepas melahirkan, ibu Kak Manis terus meninggal dunia.
            Kebetulan pula waktu itu Mak Cik Intan, ibu Ji’a baharu lepas melahirkan Badrul Amin iaitu abang Ji’a. Disebabkan Mak Cik Intan jururawat di hospital situ, ibu Ji’a itu dengan rela hati mahu menyusukan bayi malang itu. Akhirnya, Kak Manis dan Badrul Amin berkongsi susu. Dengar ceritanya lagi, Pak Cik Chot berusaha sedaya upaya untuk menjadikan Kak Manis sebahagian daripada keluarga mereka.
Mujur juga abi ada kenalan di Jabatan Kebajikan Masyarakat. Berkat pertolongan rakan abi itu, Kak Manis berjaya diangkat oleh keluarga Pak Cik Chot. Tetapi kata umi, semuanya sudah tersurat. Dalam hidup ini tiada istilah kebetulan. Kehadiran Kak Manis di dalam keluarga Pak Cik Chot dan Mak Cik Intan adalah takdir yang telah diatur oleh-Nya.
            “Bukan Manis. Tapi Ji’a.” Suara umi menampar di telinga.
            Karipap yang ditelan tersekat di kerongkong. Dia tersedak. Perit di tekak dan hidung mulai terasa.
            “Astaghfirullah! Itulah umi cakap, makan tu jangan gelojoh!” marah umi bila melihat dia sudah terbatuk-batuk, menepuk dada.
            Cepat-cepat dia menghirup kopi di dalam cawan. Mujur sudah sejuk. Jika tidak pasti timbul masalah kedua. Lidah bakal melecur.
Hidungnya terasa pedih. Makanan yang sepatutnya memasuki salur esofagus telah tersilap landasan memasuki ke salur trakea.
            “Apa umi?” dia bertanya. Meminta kepastian.
            “Umi kata makan tu jangan gelojoh sangat!”
            “Bukan yang tu. Yang sebelumnya. Pasal merisik.” Dadanya diusap-usap. Cuba meredakan rasa sakit.
            “Ji’a tak beritahu kat Paan ke?” umi bertanya dengan wajah yang hairan.
            “Bagitau apa umi?” Dia berdehem membetulkan tekak.
            “Bagitau dia nak bertunang. Besok rombongan tu datang nak merisik. Lagi beberapa bulan baru family budak laki tu datang. Waktu tu baru buat majlis pertunangan. Sebab family dia duduk jauh. Yang datang ni sedara dia aja.”
            Ji’a nak bertunang?
Mendengar khabar itu seleranya terus mati. Baki karipap diletakkan kembali ke dalam pinggan.
            Dia diam saja. Umi pula masih rancak bercerita mengenai kedatangan rombongan bakal tunangan Ji’a itu.
            Sejak dia tahu Ji’a suka akan dia, mereka sudah tidak berhubungan. Langsung tak bersapa.
Hendak pula selepas SPM dia dapat sambung belajar di Politeknik di Johor. Ji’a pula diterima masuk ke Kolej Sains Bersekutu di Sungai Buloh, Selangor. Mengambil jurusan Farmasi.
            Dia bukannya apa, sukar untuk dia melayan Ji’a seperti biasa setelah tahu rahsia hati kawan baiknya itu.
            Masih jelas di ingatan peristiwa 3 tahun lepas, masa itu peperiksaan SPM bakal berlangsung tak lama lagi. Peristiwa yang meranapkan hubungan baik mereka selama 17 tahun.
            “Ji’a nak buku tu!” Dia terkejut bila didatangi Ji’a secara tiba-tiba. Waktu itu dia baru pulang dari asrama. B.B, rakan sekelasnya menghantar dia pulang. Separuh jalan saja. Kemudian dia berjalan pulang sendiri. Semasa sedang melewati kawasan tali air, waktu itulah Ji’a datang. Dengan wajah yang merah menahan marah.
 “Bagi balik buku Ji’a!” Kali kedua Ji’a menempelak dirinya. Dan dia… sekadar berdiam diri sahaja. Sepatah kata pun tidak dia luahkan.
 “Ji’a cakap bagi baliklah buku tu!!” bentak Ji’a kepadanya. Membuatkan dia terkebi-kebil memandang anak dara Pak Cik Chot itu.
            Agaknya Ji’a geram dengan dirinya yang diam membisu, gadis itu menjatuhkan basikal lalu duduk bertinggung. Ji’a melekapkan wajah di lutut. Menahan tangisan.
“Tolonglah Paan. Bagi balik buku Ji’a tu.”
 “Macam mana boleh jadi macam ni Ji’a?” tanyanya pada Ji’a, perlahan. Sebenarnya dia terkejut, juga kecewa. Terkejut kerana dia mengetahui yang Ji’a sukakan dia sejak mereka mula bersekolah menengah. Buku nota yang dia perolehi daripada Suria itu telah membongkarkan rahsia Ji’a. Sungguh. Usai membaca, dia jadi kecewa. Kecewa kerana Ji’a tidak sepatutnya punya perasaan pada dia. Bukankah mereka berkawan baik? Jadi sepatutnya perasaan itu tak boleh wujud.
Esakan Ji’a itu membuatkan hatinya menjadi sayu.
“Kenapa Ji’a nak hancurkan persahabatan kita dengan benda-benda mengarut macam ni?” Dia meluahkan perasaan kecewanya.
Mendengar dia berkata begitu, Ji’a terus panggung wajah. Mukanya jelas memerah. Air mata membasahi seluruh wajah gadis itu.
 “Oh! Jadinya Ji’a ni jahatlah? Pada Paan Ji’a ni cuba nak hancurkan persahabatan kita, macam tu?”
 “Hanya sebab Ji’a suka kat Paan, Paan sanggup tuduh Ji’a macam ni!”
“Ji’a. Paan tak menuduh melulu. Buktinya ada Ji’a.” Dia keluarkan buku nota berwarna coklat perang itu. Ditunjukkan kepada Ji’a.
“Tahu tak betapa kecewanya Paan bila baca semua ni? 17 tahun Ji’a. Bukan tempoh masa yang singkat. Paan kecewa!”
“Tahu tak betapa malunya Paan dengan Sue bila dia juga tahu apa yang terkandung dalam buku ni.” Dia rasa bengang.
“Heh! Paan kecewa sebab apa yang tertulis dalam buku nota tu ataupun kecewa sebab Sue yang jumpa? Takut nanti Sue tolak Paan sebab dia tahu Ji’a suka kat Paan?”
“Ji’a!” Suaranya meninggi. Dapat dirasakan nafasnya turun-naik menahan rasa.
“Jangan babitkan Suria. Dia tak salah, okey. Kalau ya pun dia salah… salah dia cuma beri Paan benda bodoh ni!” Okey. Dia memang betul-betul sudah tidak dapat menahan rasa marah. Semuanya dia lepaskan pada Ji’a. dan dia nampak wajah Ji’a berubah. Jelas riak terkejut di situ.
Dengan tidak semena-mena, buku nota di tangannya direntap kasar oleh Ji’a.
 “Okey! Ini benda bodohkan?” Ji’a terus melemparkan buku nota tersebut ke dalam tali air. Perlahan-lahan buku nota berwarna coklat keperangan itu basah dan akhirnya tidak kelihatan lagi di atas permukaan air.
“Mulai hari ini benda bodoh tu dan orang yang tulis benda bodoh tu takkan muncul depan Paan lagi! Puas hati!”
Sebaik saja Ji’a berkata begitu, gadis itu terus mencapai basikal. Dikayuh laju tanpa menoleh ke arahnya lagi. Tinggallah dia di situ, bersendirian.
Dia melepaskan keluhan berat. Sungguh. Perasaannya berserabut. Dia tiada niat pun melepaskan kemarahan pada Ji’a. Sekalipun dia kecewa, tetapi dia sudah memasang nekad tidak akan memarahi Ji’a. Cuma bila nama Suria dikaitkan, dia jadi hilang pertimbangan. Ini masalah mereka berdua. Kenapa Suria perlu terbabit sama?
           “Imah. Cukup tak barang-barang tu?” Pertanyaan abi yang tiba-tiba itu menyentapkan lamunan panjangnya. Dia melepaskan satu keluhan. Mata dipejam rapat. Suara abi dan umi saling bertingkah.
            “Kalau tak cukup abang nak cari kat pekan nanti.”
            “Cukup rasanya. Nantilah kalau tak cukup Imah beritahu.
            Perbualan abi dan umi terhenti bila mendengar dia kalut menolak kerusi. Tak tunggu lama, dia terus meninggalkan abi dan umi di dapur. Dia meluru ke bilik. Telefon jenama Alcatel itu dicapai, rakus. Nama Noin dicari. Jumpa. Jemarinya lincah menaip pesanan ringkas.
            Noin. Kat mana? Aku ada benda nak cakap ni. – Paan.
            Dia gelisah dalam menunggu balasan daripada Noin. Sejurus 1 mini terdengar bunyi mesej masuk.
            Nak pi cari breakfast. Awatnya? – Noin.
            Tak payah beli! – Paan.
            Eh. Suka hati akulah :p – Noin.
            Agrhh! Noin ni, kita betul-betul, dia ingat main-main pulak. Marahnya di dalam hati.
            Nombor Noin di cari sekali lagi. Ditekan butang hijau, lalu talian bersambung.
            “Aku serius nih! Tak payah beli. Aku belanja!”
            “Hah! Biaq betui.” Jelas suara Noin teruja mendengar tawaran tersebut.
            “Betullah. Aku belanja. Jom, nanti aku ambik hang. Kita jumpa!”
            Ooo… okey. Walaupun aku tengah blur, tapi disebabkan hang kata nak belanja, aku on saja.” Ketawa Noin kedengaran. Kuat bergema.
            Selepas memutuskan talian telefon, dia bergegas ke ruang tamu. Kunci kereta abi yang tersangkut di kotak kunci itu dicapai.
            “Abi! Paan pinjam kereta. Nak jumpa kawan kejap,” laungnya dari ruang tamu.
            “Iyalah. Tapi jangan lama-lama sangat. Mana tau nanti barang tak cukup, abi nak ke pekan,” balas abi dari dapur.
            Tak tunggu lama dia terus meluru masuk ke perut Kancil berwarna Biru Turquoise itu. Enjin dihidupkan. Gear dijatuhkan. Minyak dipijak. Dia mula memecut.


             “Betullah tu,” Noin bersuara setelah puas dia bercerita mengenai berita yang dia dengar daripada umi tadi.
            “Tak ada siapa pun beritahu kat aku?” Matanya jatuh pada Noin yang sedang asyik menghirup teh tarik.
             “Dah hang pun tak ambil tahu pasal dia lagi, macam mana nak tahu!” Sinis suara Noin menerpa gegendang telinganya.
            Terdiam dia seketika dibuat Noin. Matanya dilarikan pula ke arah  Jaini, adik bongsu Noin. Jaini yang sedang ralit mencicah roti canai ke dalam kuah kari.
            “Maksud aku benda ni macam tiba-tiba….” Belum sempat dia menghabiskan ayatnya, Noin sudah memintas.
            “Apa pulak tiba-tibanya… betullah. Dia dah kenal Hardi tu lama apa. Kat kolej yang dia belajar tu.” Noin terangkan duduk perkara sebenar padanya.
            “Hardi? Maksud hang budak yang pernah datang dulu tu?” tanyanya pada Noin meminta kepastian.
Dia pernah ternampak lelaki itu sewaktu dia pulang bercuti semester hari tu. Kebetulan Ji’a pun pulang juga. Ada beberapa orang rakan dibawa bersama. Kata umi, Ji’a sudah menamatkan kursus di kolej. Dan rakan-rakan yang pulang bersama Ji’a itu ialah rakan sekolejnya.
            “Yang… budak-Indon-tu?” pertanyaannya berbunyi sinis.
           “Bukan Indon lah. Hardi tu warga Malaysia okey. Mak bapa dia saja orang sana!” Noin mendengus geram. Ternyata Noin kurang senang dengan apa yang dia katakana tadi.
            “Tapi kan… benda ni macam jadi tiba-tiba aja. Tup-tup, Ji’a nak bertunang.”
 “Dari tadi hang asyik ulang ayat yang sama,” Noin mengeluh.
             “Paan! Awat aku rasa, hang macam tak boleh nak terima yg Ji’a akan jadi milik org lain?” Noin menghunus soalan maut kepada dia. Membuatkan dia terkedu.
            Huh! Sudahlah Paan. Hang jangan jadi tamak okey. Dulu orang tu suka kat hang tapi hang buat tak kisah ja. Ni… bila ada orang nak kat dia, hang pulak nak meroyan!”
            Mendengar kata-kata Noin itu, hatinya jadi sakit.
            “Noin! Aku bukan tamak. Bukan aku tak suka bila Ji’a dah jumpa pasangan hidup dia.”
 “So? Biar lah. Itu pilihan dia.”
            Dia mengeluh. Noin langsung tak memberi dia peluang untuk bercakap.
“Ji’a tu muda lagi. Hardi tu macam tak sesuai dengan dia. Nampak lebih tua daripada Ji’a,” beritahunya pada Noin.
Benar. Hardi itu lebih tua banyak tahun daripada Ji’a. Dan, keluarga Hardi bukannya orang Malaysia. Hendak pula bila Noin beritahu yang Hardi akan pulang ke Indonesia selepas menghabiskan pengajian Masternya di sini.
Kasihan Ji’a nanti. Terpaksa berjauhan dengan keluarga.
            “Hang ni buat lawak ke apa?” Noin ketawa kuat. Sehingga Jaini di sebelah pun tersedak mendengarnya.
“Habis kalau bukan dengan Hardi, dengan siapa? Takkan dengan hang kot?”
Sekali lagi dia dilemparkan kata-kata sarkastik.
            “Seriuslah Noin. Aku kenal Ji’a. Kita kawan dari kecik lagi. Sekolah sama-sama. Main sama-sama. Aku cuma nak yang terbaik untuk dia.” Dia suarakan kerisauan di hati.
            “Terbaik apanya? Habis tu apa yang hang buat kat dia dulu tu, baiklah sangat!” Jelas suara Noin seperti bengang dengan dia.
            “Sudahlah Paan. Daripada hang fikir bukan-bukan lebih baik hang doakan saja kebahagaian Ji’a tu.”
Keluhan Noin itu membuatkan dia terdiam.
“Doakan supaya hati dia dapat menerima Hardi sebagai suami.”
Dia tercengang mendengar ayat Noin. Wajah Noin dipandang tajam.
             “Maksudnya?”
            Errr…” Noin mulai gelisah dengan keceluparannya berkata-kata.
            “Noinnn!” Dalam suaranya menyebut nama kawan baiknya itu. Dia pandang Noin dengan wajah yang tak berpuas hati. Dia mahukan penjelasan.
            Mungkin tak tahan dengan desakannya, Noin menceritakan semua hal Ji’a kepadanya. Daripada hal Ji’a mula rapat dengan Hardi atas hubungan adik dan abang angkat. Tentang siapa Hardi sebelum ini. Sehingga ke saat Ji’a memutuskan untuk menerima Hardi sebagai teman pendamping.
            Dia menggeleng sendiri. Wajah Noin dipandang penuh kesal.
            “Kenapa tak halang dia?”
            Noin sudah tidak senang duduk, “Paan. Itu keputusan dia. Masa depan dia. Siapa kita nak menghalang?”
            “Noinnnn! Hardi tu duda! Duda, okey!” Dia betul-betul tak dapat menerima status Hardi itu. Seorang duda tak layak untuk Ji’a yang masih lagi muda. Lagipun dia agak kurang senang dengan Hardi itu. Perasaan itu ada pada saat mereka dikenalkan oleh Badrul Amin, abang Ji’a sebelum ini. Dia mengeluh sendiri.
            “Terima atas sebab simpati? Noin, itu namanya menipu diri sendiri!” suaranya jelas bernada kecewa.
             “Habis tu hang nak buat apa?”
            “Aku nak jumpa dia!” Nekad dipasang di dalam hati. Dia perlu selesaikan hal ni dengan Ji’a, sebelum gadis itu melangkah lebih jauh.
            “Hang gila! Besok rombongan tu nak datang!”
            “Aku tak mau dia buat benda bodoh lagi!” Dia benar-benar kecewa dengan tindakan Ji’a ini. Alcatel Merah-Perak itu terus dikeluarkan dari kocek seluarnya.
            “Bagi aku nombor telefon dia!”
            Noin pantas menggeleng. Jelas wajah Noin rasa bersalah.
            Dia mendengus geram. Tanpa izin tuan punya, rakus dia mencapai Butterfly milik Noin yang terletak di atas meja.
            “Paan. Janganlah! Nanti dia marah aku.”
            Rayuan Noin langsung dia tak hiraukan. Terus didail nombor Ji’a. Talian bersambung. Satu saat. Dua saat.
            “Hello.” Suara Ji’a kedengaran di corong telefon.
            “Paan nak jumpa Ji’a! Kat tali air. Ada hal nak cakap. Paan akan tunggu sampai Ji’a datang!” Selesai berkata-kata dia terus putuskan talian. Tidak mahu memberi ruang untuk Ji’a membuat alas an.
            “Eeeeee! Masaklah aku nanti,” bentak Noin. Tidak berpuas hati dengan tindakannya itu.

            Maaf Noin. Ini soal masa depan. Dia tak sanggup membiarkan Ji’a tersalah mengambil langkah.

Popular posts from this blog

[8] Cerpen : Hadiah Yang Terakhir

[6] Cerpen : Sumpahan Rindu, Mahsuri.

[10] Cerpen : Semasam Yogurt Semanis Ais krim