[1] Certot : Kapal Layar Kertasku



Certot : Kapal Layar Kertasku

Gambar, kredit kepada :
Blog Kamera Buruk YayeeDepiction


 
Suaraku saling bertingkah dengan suara Pitit dan Jali. Ditambah pula dengan bunyi deraian hujan lebat yang jatuh membasahi bumi. 

Perhatian kami bertiga bertumpu pada longkang besar di hadapan rumah Pitit. Longkang yang tidaklah sedalam mana tapi cukup untuk air hujan membentuk menjadikan arusnya deras.

Aku lihat Pitit masih terkial-kial menyiapkan kapal layarnya. Ego Pitit menghalang aku dan Jali dari membantu. Mataku masih memanah ke wajah Pitit. Sedangkan Jali sudah berkira-kira mahu meletakkan kapal layarnya. Kapal layar yang diperbuat dari helaian surat khabar lama milik Cikgu Man, ayah Pitit.

Aku masih tidak jemu-jemu memandang wajah Pitit. Anak Cikgu Man ini memang degil orangnya. Tetapi pada aku degil Pitit bertempat. Dia mungkin tak mahu dipandang lemah aku dan Jali.

Jali sudah semakin hilang sabar. Rengusan kuatnya membuatkan daya pemerhatian Pitit sedikit terganggu. Aku lihat Pitit seperti sudah mahu mengalah. Segera dia aku rapati. 

Aku hulurkan tangan kepada Pitit. Meminta kapal layar dia yang masih belum siap itu.
Pitit, aku lihat teragak-agak. Akhirnya kapal layar itu bertukar tangan. Aku menyambung lipatan kertas suratkhabar lama itu. Jelas kelihatan warna hitam-kelabu pada tapak tangan aku. Segera aku calitkan di T-shirt berkolar bulatku yang berwarna kuning jernih itu.

Setelah kapal layar itu siap, aku berikan kepada Pitit. Aku lihat Pitit sudah tersenyum senang. Hasil tangan yang dikira hebat untuk budak lelaki yang baharu berusia enam tahun.

Hujan sudah  semakin reda. Cuma di longkang, air hujan masih bertakung dan mengalir mengikut arus jalannya. 

Sewaktu hujan turun dengan menggila tadi, aku, Jali dan Pitit sempat mengalihkan segala halangan yang berada di dalam longkang yang akan menjadi lokasi perlayaran kapal kami nanti. Segala kayu-kayan, botol-botol, serta daun-daun besar telah kami kuis dengan sebatang dahan kayu yang panjang. Dahan kayu dari pokok besar yang telah patah. Mungkin kerana ditiup angin yang agak kencang tadi.

Jali sudah semakin teruja. Aku juga sudah tidak sabar. Pitit tersenyum simpul melihat hasil kerja tangan dia yang bercampur dengan aku itu.

Jali mula meletakkan kapal layarnya terlebih dahulu. Aku di tengah. Manakala kapal layar Pitit di sebelah.
Aku mula mengira dan kapal layar itu kami lepaskan bersama-sama selepas kiraan yang ketiga. Arus yang deras membantu mempercepatkan pelayaran kapal-kapal kami.

Aku bersorak bila melihat kapal layarku mula mendahului. Jali mendengus geram. Dia tertinggal sedikit di belakang aku. Sedangkan kapal layar Pitit sudah terbalik di pertengahan jalan tadi. 

Larian kami mulai perlahan. Sebuah longkang yang sangat besar dan dalam menanti tidak juah dari situ. Aku melepaskan keluhan. Sebentar lagi kapal layar kertas aku akan terhumban jatuh ke dalam sana. 

Mengenangkan itu, aku sedikit kecewa. Iyalah. Kapal layarku itu diperbuat dari kertas yang sangat nipis. Biarpun aku melapik sehingga ia menjadi sedikit keras, tetapi kertas tetap kertas. Ia akan hancur bila dilencuni air.


30 tahun kemudian.
Aku merenung ke arah sekumpulan kanak-kanak yang bersorak riuh. Rasanya mereka sedang berlawan kapal layar di parit sana. 

Melihat mereka semua membuatkan aku menilai kembali diri ini. Dahulu, aku pun seperti mereka. Cukup gembira bermain walau hanya dengan helaian kertas yang dijadikan sebuah kapal.

Namun mengapa kini, setelah aku dewasa, semua rasa gembira itu makin menjauh. Keseronokan menikmati hidup berganti dengan tekanan yang hebat.

Aku hilang isteri dan anak hanya kerana mengejar benda yang tak berkesudahan. Aku juga hampir hilang kerjaya, kerana pecah amanah. 

Hidup aku jadi kucar-kacir. Hidup yang berlandaskan kehendak semata-mata.
Aku lupa pada tanggungjawab sebagai ketua keluarga. Aku juga lupa tanggungjawabku sebagai hamba-Nya.

Semuanya kerana sikapku yang tidak pernah puas dalam memiliki. Ingin memenangi setiap perlumbaan. Tanpa aku sedar di hujung sana aku akan terhumban jatuh. Tenggelam.

Aku umpama si kapal layar kertas. Yang nampak hebat di atas air, namun di bawah air, akan musnah. Bercerai menjadi cebisan-cebisan kecil.

Mataku mendongak ke langit. Kelabu. Seperti warna hidup aku. Suram tak bercahaya.

-Tamat-
41012-1830

Comments

Popular posts from this blog

[8] Cerpen : Hadiah Yang Terakhir

[6] Cerpen : Sumpahan Rindu, Mahsuri.

[10] Cerpen : Semasam Yogurt Semanis Ais krim