[5] Cerpen : Pabila Si Trio Pulang Beraya


Cerpen : Pabila Trio Pulang Beraya.

Ooooo… Tara pa ra rap
Selamat pagi semua
Dengarkanlah nada
Suara dan irama
Yang menyakitkan telinga.
            Nyanyian Amir Jahari berkumandang di komputer ribanya. Sambil itu mulutnya juga terkumat-kamit ikut berdendang bersama penyanyi kelahiran Kucing, Sarawak itu. Namun sesaat kemudian, suara Amir Jahari hilang dengan tiba-tiba. Dia menoleh ke arah meja studi. Matanya menangkap satu susuk tubuh yang berdiri tegak bersebelahan meja studinya yang menempatkan komputer riba itu.
            “Laa… Kak Ja ni, kenapa tutup?” Dia menyoal kakaknya dengan nada tidak berpuas hati.
          “Tutuplah. Bukannya suara dia yang Kak Ja dengar. Kau tu yang lebih-lebih.” Matanya melirik ke arah kakaknya yang berjalan menghampiri almari pakaiannya.
          “Eleh, Kak Ja jeles le tu. Suara Jo lagi sedap daripada suara Kak Ja.” Dia masih mahu mengusik kakaknya itu. Kelemahan Kak Jaja adalah, dia cepat sangat melenting jika diusik. Tidak kiralah siapa pun. Sebab itu dia dan Abang Jiji suka mengusik kakaknya itu walaupun kerap kali dimarahi ibu.
          “Banyaklah kau punya jeles. Suara macam apa ntah. Perasan! Kau tau, sedap lagi suara Bubu tu daripada kau.” Dia memerhatikan kakaknya yang hilang di celah pintu almari pakaian itu.
          “Kak Ja cari apa?” Pertanyaannya dibiarkan sepi tanpa berjawab. Namun selepas beberapa saat berlalu,
            “Cari ni! Pandai kau ya. “ Di tangan kakaknya kelihatan sehelai kemeja Ladylike berwarna putih.
            Dia tersengih memandang kemeja berwarna putih itu.
          “Kak Ja dah agak dah. Dalam rumah ni kalau barang Kak Ja tak ada, jawabnya mesti ada kat bilik Jo.” Mata kakaknya sudah dibeliakkan kepadanya. Bulat.
            “Alahai, Jo pinjam sekejap ja. Hari tu ada function kat sekolah. Kita orang kena jadi pelayan untuk majlis makan malam sempena Hari Penutupan Latihan Kawad Kaki Peringkat Sekolah tu.” Panjang lebar dia menerangkan kepada kakaknya. Satu sahaja yang dia pinta, supaya Kak Jaja tidak akan memarahinya lagi.
          “Kau tu pinjam tak reti nak pulang-pulang balik. Buat macam harta sendiri. Dahlah nak beli Kak Ja kena ikat perut.” Kakaknya masih lagi membebel. Dia pula sudah tidak sanggup lagi mendengar bebelan Kak Jaja yang masih menunjukkan tanda-tanda tidak mahu berhenti.
            Sorrylah Kak Ja. Jo lupalah.”
     “Banyaklah kau punya lupa. Sudahlah duit elaun Kak Ja kena potong banyak bulan. Dan bla…bla…bla….” Suara kakaknya kini semakin lama semakin sayup kedengaran. Akhirnya suara itu terus menghilang. Kelibat Kak Jaja sudah pun hilang dari biliknya. Fuh, lega. Hatinya berasa sangat lapang.
          Tiba-tiba Nokia 2630 itu melagukan lagu Balik Kampung, nyanyian Allahyarham Sudirman. Lagu yang sehingga kini tetap menjadi siualan anak-anak muda, termasuklah dia. Walaupun dia bukanlah dari generasi penyanyi terkenal lagu Tanggal 31 Ogos  itu, tetapi dia tetap meminati karya-karya daripada penyanyi itu.
         Dia lihat nama Abang Jiji tertera di skrin telefonnya. Telefon yang merupakan pemberian ehsan daripada abangnya sendiri.
          “Assalammualaikum abangku sayang.” Sengaja dia mengusik Abang Jiji. Sudah hampir seminggu lebih, dia tidak bertemu dengan abangnya itu. Semua gara-gara kesibukkan tugas abang Jiji yang baharu sahaja melangkah ke alam pekerjaan.
            Salam bersambut. “ Iya adikku Jojo. Tengah buat apa?”
          “Tengah pack barang. Kan malam ni ibu dan babah  nak gerak ke Perlis. Nanti masa kita balik tak payah bawa banyak barang. Dahlah naik bas. Mahu senget bahu Jo nanti.” Terdengar suara Abang Jiji ketawa senang.
            Packing, packing juga. Ni hah, Jaja tu dah belikan tiket bas ke belum? Mahu kita tak balik beraya nanti kat kampung.” Suara Abang Jiji kembali serius.
           “Alamak, Jo lupa nak tanya. Haish! Ni semua Kak Ja punya pasal. Dia datang bebel-bebel dekat Jo, sampai Jo terlupa nak tanya dia.” Ada nada mengadu di situ.
           “Kak Ja bebel apa lagi ni?” Mulutnya dicebirkan. Seolah-olah menunjukkan tahap ketidakpuasan hati terhadap kakaknya. Walaupun dia tahu Abang Jiji tidak nampak, tetapi dia tahu abangnya itu pasti dapat mengagak reaksinya.
           “Dah…dah… Tak payahlah nak buat muka tu. Tak baik tau bulan-bulan puasa ni mengumpat. Dah tu mengumpat kakak sendiri.” Kan betul. Abang Jiji paling memahami dirinya. Rasanya kalau Kak Jaja dengan Abang Jiji jatuh ke dalam laut pada masa yang sama, dia pasti tidak berfikir dua atau tiga kali untuk menyelamatkan abangnya terlebih dahulu.
           “Jo, nanti jangan lupa masukkan baju raya abang sekali ya. Abang dah tak balik ke rumah tau. Nanti besok kita jumpa kat terminal bas saja.” Kepalanya dianggukkan.
            “Arahan diterima. Roger and out.”
           “Okeylah. Abang ada kerja nak buat ni. Jo jangan lupa tanya Jaja pasal tiket tu.” Abang Jiji berpesan sekali lagi, sekadar untuk mengingatkannya.
            “Abang, kenapa tiap kali Kak Ja buat plan tak masuk akal, kita wajib kena ikut sama?”
Ketawa Abang Jiji meletus. Kuat sangat sehingga dia terpaksa menjarakkan telefon bimbitnya dari telinga. Mahu pekak untuk sebulan, kalau Abang Jiji sudah ketawa seperti itu.
           “Entahlah Jo, abang pun dah naik konpius fikirkan hal tu. Agaknya Jaja ada baca-baca jampi kot.” Dia ketawa mendengar andaian abangnya itu mengenai Kak Jaja.
“Kalau ikutkan abang, lagi senang kita balik Perlis naik kereta dengan ibu dan babah. Bukannya tak muat, Avanza tu cukup untuk tampung family kita, skuter Jaja, nak angkut Bubu sekali dengan sangkar dia pun muat lagi.” Panjang lebar penjelasan Abang Jiji.
         “Kak Ja tu pelik plus ngada-ngada. Kalau tak kenangkan Jo ni adik dia, dah lama Kak Ja tu Jo cepuk. Hahaha.” Dia melepaskan tawa tetapi seketika kemudian tawanya terhenti. Merasakan ada kelibat yang baharu sahaja berlalu di hadapan biliknya, dia terus diam tidak berkutik.
            “Jo…Jo…” Panggilan Abang Jiji jelas kedengaran di telinga kanannya.
           “Syhhh… Rasanya Kak Ja baru lalu lah abang.” Abang Jiji sudah ketawa terbahak-bahak. Dia dapat bayangkan mata abangnya berair sebab terlalu banyak sangat ketawa.
        “Habislah Jo. Nanti  Jaja ganyang Jo sampai lembik.” Rasa seram bila Abang Jiji mengugut dia seperti itu. Memang dia takut dengan kakaknya yang seorang itu. Melawak harus kena tempatnya. Kalau tidak adalah badan yang berbekas nanti. Berberkas dengan cubitan si Ketam Jaja.
           Akhirnya perbualan dia dan Abang Jiji tamat begitu sahaja. Dia memandang ke arah pintu bilik yang terbuka luas itu. Mengharapkan tiada serangan daripada kakaknya.
****
        “Betul ke ni Ja?” Suara Abang Jiji berjaya masuk ke dalam telinganya, walaupun telinga itu telah disumbat dengan earphone MP3nya.
          “Betullah abang. Ja sendiri yang tanya kakak kat kaunter tadi. Dia cakap bas lambat lagi.  Rosak masa on the way nak ke sini.” Earphone di telinga, ditarik keluar. Perbualan abang dan kakaknya itu berjaya menarik perhatiannya.
          “Kiranya lambat lagilah kita boleh gerak ni?” Wajah Abang Jiji ternyata tidak berpuas hati dengan kata-kata yang baharu sahaja dilontarkan oleh Kak Ja.
          “Gitulah gamaknya.” Kak Jaja sudah merengus keras. Nyata kakaknya itu juga dalam emosi yang kurang stabil. Dia pula menahan rasa. Rasa lapar bercampur letih kerana sudah hampir dua jam bas yang ditunggu tidak juga muncul. Sejak pukul 4.30 petang mereka sudah terpacak di terminal bas.
            “Jomlah kita pergi cari tempat berbuka dulu. Dah nak dekat pukul 7 dah ni.” Cadangan daripada Abang Jiji berjaya mencergaskan dia kembali.
               “Jo setuju!” Dengan pantas dia menyuarakan tanda sokongan untuk abangnya itu.
            “Tapi, nanti kalau bas sampai macam mana?” Kak Ja mulai bimbang dengan situasi mereka ketika itu.
            “Habis tu, Ja tak nak makan? Tak nak berbuka?” Abang Jiji memandang tepat ke arah Kak Jaja.
            “Naklah.” Wajah Kak Jaja suram apabila disoal serius oleh Abang Jiji.
            Bag pack digalas ke bahu. Lalu kakinya mula mengikut langkah abang dan kakaknya itu.
****
        “Ni semua Abang Jiji punya pasal!” Suara Kak Ja kedengaran kuat. Kata orang Jawa, suaranya nyempreng.
            “Sabarlah Kak Ja.” Dia cuba menenangkan kakaknya yang sudah seperti anak kecil kehilangan ibu. Merah wajah kakaknya itu akibat menangis tidak henti-henti. Abang Jiji pula dilihat sedang menggaru-garu kepala. Mungkin rasa bersalah kepada dia dan Kak Ja. Bersalah, kerana disebabkan Abang Jijilah mereka ditinggalkan bas.
            “Kak Ja, rileklah. Nak buat macam mana, abang kan sakit perut. Mana boleh nak ditahan-tahan.” Dia masih lagi sedaya upaya menenangkan kakaknya itu. Malu rasanya apabila semua mata memandang ‘drama’ mereka tiga beradik di malam raya ini. Lagi satu, dia juga tidak sampai hati apabila Abang Jiji disalahkan. Kasihan abangnya itu.
            “Dah tahu perut abang tu tak tahan minum Milo, nak juga minum.” Suara Kak Ja sudah serak-serak, tetapi masih lagi mahu membebel kepada Abang Jiji.
            I’m so sorry, okey. Abang pun tak jangka nak jadi macam ni. Abang tengok Milo tabur tu sedap sangat. Itu yang tak dapat nak tahan diri daripada minum.” Wajah Abang Jiji ditundukkan. Abangnya itu tidak sanggup menahan panahan mata merah Kak Ja. Merah yang disebabkan banyak sangat  air matanya yang keluar.
            “Jo, abang minta maaf ya.” Sayu suara abang Jiji.
          It’s okey abang. Benda dah nak jadi. Sekarang ni kita kena cari jalan macam mana nak balik ke kampung malam ni juga. Besok dah nak raya.” Dia bersuara memujuk. Tidak sanggup memandang wajah sayu Abang Jiji.
          “Kita balik rumah abang. Ambil kereta kat sana.” Cadangan Abang Jiji berjaya menghentikan tangisan Kak Ja.
            Tanpa berlengah lagi mereka segera ke kawasan parkir teksi. Mujur ada teksi yang mahu membawa mereka ketika itu. Destinasi seterusanya ialah rumah sewa Abang Jiji.
****
          Tangisan sedu-sedu Kak Jaja sudah bertukar kepada raungan. Umpama serigala jadian yang melolong di atas bukit seperti dalam drama Teen Wolf kegemarannya. Sangat menyeramkan. Abang Jiji sudah duduk bertinggung di hadapan pagar rumah sewanya. Dia memandang wajah kakak dan abangnya silih berganti. ‘Aduh! Tragis betullah peristiwa di malam raya ni.’ Hatinya menjerit di dalam diam.
      “Sekarang macam mana, abang?” Usai dia bertanya, Kak Ja menyambung lagi raungannya itu. Sudahnya, dia pun terduduk sama di atas tembok batu yang sedang di duduki kakaknya itu.
            “Kawan abang dah balik kampung. Nampaknya memang tak ada orang dah dalam rumah ni.”
            “Tuan rumah sewa ni?” Dia masih lagi mengharapkan agar ada jalan penyelesaiaan terhadap masalah besar mereka ini.
            “Kakak tu dah balik kampung. Agaknya dah sampai Johor dah.” Mendengarkan perkataan Johor itu, tangisan Kak Ja semakin lama semakin kuat. Dia menggelengkan kepalanya. Pening dengan gelagat kakaknya yang seorang ini. Abang Jiji pula dilihat meraup wajahnya untuk kali ke sepuluh. Dia pun sudah buntu. Tidak tahu bagaimana mahu menyelesaikan masalah ini. Tidak sangka Abang Jiji terlupa mengambil kunci rumah sewanya.        
Mengikut kata Abang Jiji, kunci rumahnya mungkin tertinggal di dalam bilik tidurnya. Hendak dijadikan cerita, kawan-kawan serumah Abang Jiji semuanya sudah pulang ke kampung halaman masing-masing. Makin menghangatkan lagi situasi cerita ini, rakan-rakan serumah abangnya itu semuanya orang jauh. Kelantan, Pahang, Kedah dan Penang. Mahu menelefon ibu dan babah, mereka kini sudah pun berada di Perlis, di kampung halaman.
       Nada dering Pulanglah sayup-sayup kedengaran dari dalam beg tangan Kak Ja. Suara Aisyah menyentakkan lamunannya yang telah sampai nun di Perlis. Melihat tuan punya telefon langsung tidak menghiraukan panggilan itu, dia segera mencapai Marc Jacobs berwarna putih yang berada di antara dia dan Kak Ja.
          Dia melihat ke skrin Nokia C7-00  itu. Kelihatan nombor 012-3456789. Tiada nama si pemanggil. Lalu butang hijau ditekan. Suara si pemanggil kedengaran.
****
        “Terima kasihlah Diaz. Menyusahkan kamu saja.” Kedengaran suara Babah. Bersungguh-sungguh babah mengucapkan terima kasih kepada anak Auntie Maryam, jiran mereka itu.
            “Eh, tak apalah uncle. Tak menyusahkan pun.” Abang Diaz tersenyum senang kepada babah.
          “Maaflah ya Diaz. Budak-budak ni menyusahkan Diaz sahaja. Sudahlah jauh. KL-Perlis bukannya dekat.” Matanya terarah ke arah ibu yang sedang membawa dulang minuman berserta sepiring kuih.
          It’s okey auntie. Diaz pun bukannya ada hal. Lagipun dapat juga Diaz beraya kat kampung.” Kini matanya melekat ke wajah Abang Diaz. Mujur ada Abang Diaz yang kebetulan menelefon kakaknya. Hasrat Abang Diaz yang mahu  mengucapkan salam Aidilfitri itu telah menyelamatkan mereka adik-beradik daripada beraya di Kuala Lumpur.
            “Kamu tak ikut family beraya di London ke?” Pertanyaan babah itu mengudang senyum di bibir ibu. Sambil itu tangan babah mengusap lembut kepalanya. Rasa terbuai seketika setelah beberapa kejadian tragis yang berlaku sepanjang hari ini. Kejadian yang membuatkan dirinya berasa sangat letih.
           “Diaz dah lama kat oversea. Dah hampir separuh benua Eropah tu Diaz pusing. Tak sanggup rasanya nak beraya di sana lagi.” Ketawa Abang Diaz meletus bersatu dengan suara ketawa ibu dan babah.
        “Habis tu Diaz raya sorang-sorang saja kat K.L?” Pertanyaan daripada ibu mengundang senyuman manis dari bibir Abang Diaz. ‘Aduh! Patutlah Kak Ja boleh cair dengan abang si Diana ni.’ Hatinya berdetik.
       “Sudah-sudahlah tu Khairi, Liah. Biaqlah budak-budak ni berehat dulu. Diaz tu pun dah penat, memandu kereta jauh-jauh.” Nenek bersuara kepada babah dan ibu.
          “Diaz. Mai nenek tunjukkan bilik. Nanti bolehlah Diaz lelap sat. Subuh nanti nenek kejutkan.” Nenek menggamit ke arah Abang Diaz.
          Dia melirik ke arah jam di tangan kanannya. Jarum pendek menunjukkan ke angka lima pagi. Matanya pun sudah semakin layu. Rasa kantuk yang maha hebat mula menguasai dirinya.
         “Mana yang lainnya, abang?” Ibu mula mengambil tempat di sofa yang menempatkan dia dan babah. Kini dia diapit oleh ibu dan babah.
           “Jaja, sampai-sampai tadi terus naik ke bilik. Merah matanya.”
        “Mana tak merahnya abang. Jiji cakap Jaja tak berhenti menangis dari K.L sampai Mata Ayer ni.” Telinganya menangkap tawa babah dan ibu. Matanya semakin lama semakin tertutup.
          “Jiji pula dah terbungkang kat atas katil. Penat sangat la tu. Dia diarrhea masa berbuka tadi.” Babah mempenjelaskan panjang lebar kepada ibu tentang situasi anak bujang mereka itu.
       “Mujur ada Diaz kan abang. Liah tak dapat nak bayangkan budak-budak ni beraya tanpa kita. Nak-nak si Jaja tu. Mahu nanti dia berpuasa daripada berjumpa kita nanti. Lari tinggalkan rumah.” Babah sudah mengekek ketawa. Mungkin gelihati mengenangkan perangai anak dara sulungnya yang agak pelik itu.
           “Alhamdulillah. Selamat sampai juga cucu-cucu mak ni. Rasa nak luruh jantung mak ni dengar suara Jaja manangis.” Nenek sudah kembali bersama babah dan ibu di ruang tamu.
           “Jaja tu memang, mak. Cepat sangat kalut. Pula tu, gemar sangat buat yang bukan-bukan. Mujurlah perangai Jiji dan Jojo ni kontra daripada dia. Jiji tu kalau dengan adik-adik dia lemah-lembut. Jojo ni pula, mudah beralah dengan kakak dia tu.” Terasa tangan ibu membelai lembut kepalanya. Tangan babah menepuk-nepuk badannya. Seolah-olah sedang berdodoi untuknya. Bahagia.
            “Tak apalah. Yang penting semuanya selamat.” Nenek menarik nafas lega.
            “Jo, bangun sayang. Tidur di bilik.” Suara ibu lembut menyapa telinganya.
         “Biarlah dia tidur kat sini. Dia pun dah letih seharian melayan karenah abang dan kakak dia tu.” Telapak tangan babah kini menggosok lembut kepalanya.
            “Kesian anak ibu ya. Ni semua gara-gara idea si Jaja. Konon nak merasa balik beraya di kampung dengan naik bas. Sudahnya jadi macam ni pula.” Sayup-sayup suara ketawa ibu pada pendengarannya.
            “Jiji tu pun sama, Liah. Boleh pula tak bawa kunci rumah. Bikin haru betul anak bujang sorang tu.”
         “Iyalah abang. Jiji dan Jaja tu cepat panik. Tak macam Jojo. Dialah paling tenang sekali kalau ada masalah.” Dan itu adalah kata-kata ibu yang terakhir berjaya masuk ke telinganya. Selepas itu, suara babah dan ibu serta nenek sudah kian menghilang. Yang muncul hanyalah mimpi-mimpi indah yang datang bertamu di dalam lenanya.
          ‘Alahai, kecohnya raya, gara-gara Kak Jaja dan Abang Jiji. Inilah penangan bila trio adik-beradik  hendak pulang beraya.’ Dia tersenyum tanpa sedar.
-Tamat-

P/s : Salam Aidilfitri buat semua. Sempena nak balik kampung ni, rancanglah perjalanan sebaik yang mungkin. Dan semoga selamat sampai ke destinasi. InsyaAllah :)
           

Comments

Popular posts from this blog

[8] Cerpen : Hadiah Yang Terakhir

[6] Cerpen : Sumpahan Rindu, Mahsuri.

[10] Cerpen : Semasam Yogurt Semanis Ais krim